Drama GeMeS di Stasiun Gondangdia

Ini cerita tentang betapa pentingnya menuliskan no kontak teman-teman dalam buku handphone. Dikarenakan pada Rabu, 20 Desember 2017, teman gue yang namanya Icha (Khairunnisa), lupa membawa Hpnya. Hp doski ketinggalan di apotek puskesmas. Kami janjian untuk bertemu di Stasiun Gondangdia jam 5 sore. Namun sampai disana, dia nggak kepikiran buat menghubungi kami lewat petugas KAI. Kalau saja ia punya buku kontak Hp teman-teman, gue rasa masalah (insya Allah) bisa clear.

Sebelum berangkat Icha sempat japri gue kalau dia mau jalan ke TKP. Trus, gue bales kan yak japriannya. Tapi aneh, beberapa menit setelah gue japri kok ga ada balesan. Biasanya fast respond. Tadinya gue minta janjiannnya di stasiun duren kalibata aja. Karena lebih dekat. Selain itu, kondisi badan gue juga lagi ga enak. Habis muntah-muntah sebelum pergi nemuin Icha.

Nah, trus singkat cerita gue sampai tuh di Gondangdia. Karena udah mau masuk waktu magrib, jadi gue inisiatif buat nunggu di musholla aja, gue juga bisa sholat magrib kan. Nah, udah selesai sholat magrib, gue hubungi lagi tuh si Icha. Tapi tetep ga ada jawaban dan japrian gue juga nggak dibalas. Akhirnya gue pergi ke alfamart, buat beli sesuatu yang bisa ngeganjel perut yang kosong karena habis muntah-muntah. Sambil jalan menuju ke alfamart, gue lihat mushola wanita yang terletak didepan Indomaret. Tetap aja nggak ngelihat Icha. Ya udah, gue lanjut ke alfamart dan beli minuman cincau. Karena gue pikir, cincau selain manis juga ada agar-agarnya. Jadi lumayan bisa ngenyangin. Nah, trus gue duduk tuh di kursi alfamart. Gue coba hubungin kak Inoy yg kebeneran juga janjian sm Icha. Ternyata Icha juga nggak respon panggilan kak Inoy. Howalaah… ternyata kami senasib. Perasaan gue udah nggak enak kan. Kok nggak bisa dihubungi. Apa terjadi sesuatu? Apa Hpnya kecolong atau apalah gitu. Akhirnya gue muter otak, dan terpikir untuk menghubungi Shella, teman satu kantornya Icha. Alhamdulillah ada pencerahan, tapi tetep hati adek lelah baaannggg. Hehe. Ternyata Hpnya Icha ketinggalan di kantor. Dan Hp itu dititipin Shella ke pak satpam.

Shella bilang kalau Icha udah pergi daritadi naik gojek langsung ke Gondangdia. Karena gue bingung harus gimana tindak lanjut kejadian ini, akhirnya Shella nyaranin gue buat hubungi pihak informasi stasiun buat ngasih pengumuman. Udah kayak nyari anak hilang aja. Persis. Masalahnya yang gue cari ini anak gede. Hehe. Ya udah, akhirnya gue lakuin tuh sarannya Shella. Dan tau nggak sih, gue sedikit malu ke bagian informasinya. Disana gue kasih info tentang Icha plus kerja dimana. Pada kertas yang disodorin Mas Fulan, gue sebutin kalau Icha kerja di puskesmas kramat jati, padahal kata icha nih (pas udah ketemu anaknya), dia kerja di puskesmas cawang. Ya udahlah ya, udah lewat juga. Begini nih bunyi pengumumannya,

“Diberitahukan kepada penumpang yang bernama Icha Khairunnisa, petugas puskesmas Kramat Jati, ditunggu saudara Desri dibagian informasi”.

Pengumuman itu mengudara 2x di Stasiun dan Icha belum nongol juga. Akhirnya gue nyerah dan memutuskan untuk pulang saja. Karena gue pikir, paling Icha-nya juga udah pulang dan gue juga nggak bisa lama-lama disini. Rasanya mau terkapar.

WhatsApp Image 2017-12-21 at 19.25.08

 

Tapi sebelum pulang, gue ketemuan dulu sama kak Inoy. Karena kak Inoy mau nyerahin mukena buat aksi Gemes. Pas ketemu kak Inoy itu Icha balas japrian gue, dan ternyata… dia udah nunggu 1 jam di Gondangdia dan nggak ketemu sama kita. Akhirnya dia balik ke kantor buat ambil Hpnya. Barulah dibalas japrian gue. Finally, gue minta Icha nunggu gue di stasiun kalibata buat ambil mukena yang udah gue dan kak Inoy bawa. Alhamdulillah, begitulah akhirnya, gue dan Icha dipertemukan kembali. Di Stasiun Kalibata. Begitu nyampe di Stasiun Kalibata gue langsung terduduk lemes dibelakang tong sampah. Sangking badan gue udah rentek dan mual. Udah nggak peduli lagi duduk dimana. Lalu disamperin sama Icha dan gue speechless, Icha langsung peluk gue. Saat itu, gue memang butuh pelukan, agar lelah ini luntur sejenak. Karena kejadian sore itu ‘sesuatu’ banget. Terima kasih ya Allah…

Depok, 21 Desember 2017

~Desmau~

 

Advertisements

2 thoughts on “Drama GeMeS di Stasiun Gondangdia

  1. amel says:

    ya Allah kaaaak :”)

    eh tapi ngga apa2 lho nyari anak gede di stasiun hehehe.. malah aku pernah denger di stasiun Manggarai kalau Fulan ditunggu temannya di stasiun lain (Tebet atau apa gitu) wkwkwk.. aku baru tau malah kalo bisa pengumuman antarstasiun jg hehehe. untung aja ga sekalian request lagu sama kirim2 salam yak XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s